Photobucket Photobucket


My Blog List

PRK Cerminan PRU?

Pemimpin merupakan seseorang yang bertanggungjawab untuk memikul amanah yang telah dibebankan agar menjadi ketua atau orang yang bertanggungjawab ke atas golongan bawahannya. Rasulullah S.A.W telah bersabda:"Setiap daripada kamu adalah PENJAGA, dan setiap daripada kamu BERTANGGUNGJAWAB ke atas yang DIJAGA"

Tahun ini memperlihatkan dua pemilihan kepimpinan di dua peringkat besar yang boleh dikatakan sebagai golongan pemacu negara. Kedua-duanya bakal menjadi perhatian dan liputan luas oleh media rasmi mahupun media tidak rasmi. Pilihanraya Kampus (PRK) dan Pilihanraya Umum (PRU) tahun ini bakal menggegarkan pentas politik tanah air.


Bulan Februari menjadi sasaran mahasiswa. Beberapa kampus telah mengumumkan tarikh PRK akan berlangsung pada bulan ini. Jentera mahasiswa juga telah berada di garisan perlumbaan, hanya menantikan saat wisel ditiupkan. Pro-Mahasiswa mahupun Pro-Aspirasi akan mempersembahkan kehebatan masing-masing.

Milik siapakah Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) atau Majlis Perwakilan Mahasiswa (MPM) pada tahun ini? Pemilihan kerajaan mahasiswa ini menjadi ukuran kepada pengaruh dan kepercayaan terhadap kumpulan mahasiswa yang bertanding. Benar atau tidak, Pro-Mahasiswa tetap akan dilabel sebagai Pro-PR dan Pro-Aspirasi terus dilabel sebagai Pro-BN.
Jikalau tahun lepas menyaksikan kemenangan yang besar kepada Pro-Aspirasi di beberapa buah kampus, begitulah yang terjadi di dalam Kerajaan Malaysia. Tidak dapat dinafikan juga, beberapa buah universiti yang dilabelkan sebagai Pusat Pengajian Islam atau Akademi Pengajian Islam Terbesar menjadi kubu utama untuk kemenangan Pro-Mahasiswa.

Bulan Mei, Jun dan Julai menjadi persoalan. Beberapa ahli politik tanah air yang terkenal mensasarkan PRU akan berlaku pada pertengahan tahun ini. Ini bermaksud, sejurus beberapa bulan selepas PRK, pemilihan pemimpin untuk negara tercinta bakal menyusul. Pastinya pelbagai strategi dan perancangan dicaturkan di segenap peringkat parti-parti politik Malaysia.

Mahasiswa dilihat sebagai golongan perubah yang besar dan dipercayai rakyat pada PRU beberapa tahun yang lepas mengakibatkan berlakunya Tsunami Politik tanah air. Hal tersebut menyebabkan mahasiswa disekat secara besar-besaran. Gari AUKU digunakan untuk memenjarakan mahasiswa daripada berpolitik.

Rentetan daripada itu, beberapa tahun ini senapang Kementerian Pengajian Tinggi (KPT) dilihat berkesan. Mahasiswa diselami trauma dan takut untuk beraksi dalam politik kepartian. Anak muda terpelajar ini disia-siakan di universiti masing-masing.

Namun, dunia cepat berubah. AUKU hanyalah AUKU. Keberanian dan kecerdikan mahasiswa mesti diiktiraf. PRK yang akan menjenguk hanya dalam beberapa minggu ini menjadi kayu ukur. Mahasiswa tidak perlu terikat dengan idea politik pihak-pihak tertentu, tetapi mahasiswa perlu menerima politik. Politik kampus mahupun politik negara.

Persoalan di sini, adakah bulan lompat ini akan meneruskan lompatannya ke pertengahan tahun? Apakah pergerakan politik anak muda intelek bernama mahasiswa ini akan menjadi cerminan kepada orientasi politik negara? Masyarakat yang bijak mampu membaca cerita-cerita politik ini.

Justeru, mahasiswa hari ini mestilah lebih berhikmah dan matang dalam mengatur perencanaan politik kampus. Tidak perlu terlalu agresif jika bukan di tempatnya dan jangan sekali-kali membiarkan kepala kita dipijak. Pastinya, kumpulan hanyalah jenama, produklah akan merealisasikan kehebatan jenama tersebut. Agenda yang perlu dijelaskan, mahasiswa pembawa agenda Islam melalui gerakan mahasiswa bukan berjuang untuk agenda mahasiswa semata-mata.

WE UNITE FOR ISLAM

Muhammad Hafizuddin Bin Muhamed Noor
Mahasiswa UIAM

Posted by SiswaLaNie on 12:20 PM. Filed under , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Photobucket

0 comments for PRK Cerminan PRU?

Leave comment



Recent Entries

Recent Comments

Photo Gallery