Photobucket Photobucket


My Blog List

AUKU Membantutkan Proses Lahirkan Kualiti Kepimpinan Negara.

Akta Universiti Kolej Universiti (AUKU) memperlihatkan ruang lingkup partisipasi mahasiswa dengan politik masih terbatas. Mahasiswa masih lagi dihadkan memberikan idea dan pandangan tentang isu-isu politik negara serta terlibat secara sah dengan parti politik semasa di kampus. AUKU jelas menafikan hak-hak yang dimiliki oleh mahasiswa walaupun Negara ini dikatakan Negara demokrasi. Imbau kembali kepada gerakan mahasiswa terdahulu yang amat aktif bergerak atas dasar isu-isu yang timbul bagi menyuarakan ‘salah laku ‘ pihak atasan

Dakwaan mahasiswa sabagai anti-establishment atau anti kerajaan amat tidak berasas dimana menganggap mahasiswa ingin mengambil alih tampuk pimpinan kerajaan Malaysia. Aktivisme mahasiswa dilihat sebagai suatu pemberontakan dan membawa konflik. Bangsa yang intelektual ini bagaimanapun tidak mudah ditipu dan sentiasa peka terhadap keadaan Negara serta perkembangan semasa dan bersedia untuk bangkit sebagai yang terpelajar. Aktivis mahasiswa dikatakan tidak buta untuk terus melihat dan seterusnya bertindak untuk memperjuangkan politik nilai yang tidak mementingkan kemuncak kekuasaan, sebaliknya mereka lebih mementingkan perjuangan nilai iaitu keadilan hak, kebebasan, hak bersuara, hak berkumpul, hak berpersatuan, hak untuk hidup, hak untuk menikmati pembangunan dll. Kesedaran dan pengalaman dalam satu-satu zaman itu mematangkan lagi tingkahlaku mahasiswa dewasa ini.

Mahasiswa perlu diberikan ruang memahami, menghayati dan mengimplementasi erti demokrasi ketika di kampus lagi. Hak bersuara yang dijamin di dalam perlembagaan yang telah lama dinafikan kepada mahasiswa harus segera dipulihkan. Selain itu, kerajaan harus ikhlas dan terbuka memberikan ruang kepada mahasiswa menjana kepimpinan diri di alam kampus sekiranya mahu melihat barisan pelapis kepimpinan negara pada masa akan datang berkualiti dan berketrampilan tinggi.

Persoalannya, apakah sebenarnya golongan mahasiswa yang mahu dilahirkan melalui sistem pendidikan tinggi tempatan? Apakah kita mahu melahirkan mahasiswa yang hanya berminat membaca dan menghafal, atau adakah kita mahu mahasiswa yang mampu menghubungkan teori dengan kenyataan? Di mana pembentukan sahsiah sebenar sepanjang bergelar MAHASISWA?

Saranannya, sebagai seorang mahasiswa, wajib beraktivitisme dalam kerangkanya tersendiri berteraskan ‘politik nilai’ serta AUKU yang sah-sah kejam dan membantutkan pembesaran mahasiswa mesti dihapuskan. AUKU seharusnya tidak menjadi penghalang dalam kamus perjuangan aktivis mahasiswa kerana banyak lagi peninggian nilai lain patut diperjuangkan oleh mahasiswa hari ini demi memastikan kesejahteraan sebenar generasi baru Malaysia kelak.

Posted by SiswaLaNie on 11:52 AM. Filed under , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 Photobucket

0 comments for AUKU Membantutkan Proses Lahirkan Kualiti Kepimpinan Negara.

Leave comment



Recent Entries

Recent Comments

Photo Gallery